Laylatul Qodr

Lailatul Qadar ini adalah malam diturunkannya Al Qur’an. Ibnu Abbas dan lainnya telah berkata: “Allah menurunkan Al Qur’an seluruhnya dari Lauhul Mahfuzh ke Baitul ‘Izzah di langit pertama, kemudian ia diwahyukan kepada Rasulullaah saw. secara bertahap berdasarkan kejadian selama 23 tahun.” [Tafsir Ibnu Katsir]

Lebih baik dari seribu bulan
Allah menggambarkan malam Lailatul Qadar sebagai malam yang lebih baik dari seribu bulan, sebagaimana firman-Nya:
“Lailatul Qadri [malam penentuan] itu lebih baik dari seribu bulan.” Al Qadar [97:73]
Malam yang diberkahi
Allah menjelaskan bahwa lailatul qadar ini adalah malam yang diberkahi, sebagaimana firman-Nya:
“Kami menurunkannya [al qur’an itu] pada malam yang diberkahi.” Ad Dukhan [44:3]
Pada malam ini, malaikat dan Al Ruh turun karena keberkahan yang Allah turunkan. Para malaikat turun ketika berkah dari Allah turun sebagaimana mereka turun ketika Al Qur’an dibaca, sebagaimana mereka mengitar majelis dzikir di mana asma Allah diingat, sebagaimana mereka mengepakkan sayap untuk mereka yang mencari ilmu demi keridhaan Allah. Al Ruh di sini adalah malaikat Jibril, yang disebutkan secara khusus sebagai penghormatan kepadanya. [Tafsir Ibnu Katsir]
Penuh keselamatan
Mujahid berkata bahwa malam ini adalah malam penuh kedamaian dan keselamatan karena para Syaithan tidak dapat melakukan kejahatan atau menyebabkan keburukan. Malam ini, banyak yang diselamatkan oleh Allah swt. dari azab karena melakukan amal ibadah istimewa untuk menyembah Allah di dalamnya.
Ditetapkannya urusan
“Di dalamnya [malam itu] ditetapkanlah segala urusan.” Ad Dukhan [44:4]
Artinya, segala urusan di tahun itu diturunkan dari Lauhul Mahfuzh dan diberikan kepada para malaikat yang mencatat keputusan Allah: siapa yang meninggal, siapa yang tetap hidup, apa yang akan diperoleh setiap manusia, apa yang terjadi hingga akhir tahun, semua urusan ditetapkan dan tidak ada yang bisa merubah. [Tafsir Ibnu Katsir]
Semua keputusan itu telah diketahui oleh Allah, bahkan sebelum tertulis. Namun Allah menjadikannya jelas bagi para malaikat dan menetapkan apa-apa saja yang harus mereka [para malaikat itu] lakukan. [Syarah Shahih Muslim lil Nawawi]
Malam pengampunan dosa
Allah mengampuni dosa-dosa orang yang berjaga di malam ini untuk melakukan ibadah, sholat dengan mengharapkan keridhaan dan pahala dari-Nya. Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Barang siapa berpuasa di bulan Ramadhan karena ridha dan pahala dari Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. Dan barang siapa berjaga [untuk beribadah] di malam lailatul qadar karena mengharap ridha dan pahala dari Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” [Muttafaq ‘alaih]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: